Pengalaman Ngajar Les Matematika SD dan SMP

5 comments

pengalaman-ngajar-les-matematika

Mendengar kata matematika pasti sebagian besar adalah momok bagi semua pelajar. tak terkecuali saya. tapi kalau orang bencinya Buenciii nemen, saya tuh bisa dibilang benci tapi rindu, eh benci tapi sayang juga... 

Antara Cinta dan Benci dengan Matematika

Nggak Cuma kisah cinta dengan manusia aja yang putus nyambung. Ternyata hubungan saya dengan matematika juga putus nyambung. 

Sewaktu SD alhamdulillahnya saya termasuk anak yang suka matematika. Nilai-nilai matematika pun cukup memuaskan. Rumus-rumus pun bagi saya masih aman lah, keliling, luas, perbandingan gitu.

memasuki masa SMP saya mulai kelimpungan, nggak pernah ikut les. Rumus matematika yang harus dihapalkan mulai banyak. Saya hanya mampu mencerna bab-bab yang saya sukai saja, termasuk pada bab hitungan matematika uang dan hitungan matematika cepat. FPB dan KPK, jarak tempuh dan kecepatan yang masih bisa diotak-atik dengan nalar. 

Rumus Matematika SMA yang bikin Modyar!

Saya ingat waktu SMA,  saya sangat kepayahan mengikuti pelajaran matematika, apalagi bab trigonometri sinus,cosinus dan tangen (tangen yaa.. bukan kangen). Belum lagi jaman sekolah tahun saya adalah masa percobaan kurikulum yang bikin utah-mutah.
Dalam satu semester, paling sedikit ada 10 kali ulangan yang namanya uh (ulangan harian yang jumlahnya 8) uh1,2,3,4, uTS, uh 5,6,7,8 Uas. Hitungan tersebut belum termasuk tugas dan remidi. pokoknya jaman itu hampir tiap minggu ulangan. Opo nggak modyar ulangan terus. Parahnya, ulangan Matematika selalu dapat nilai jelek sering pula di bawah 50 (jan ngisin-ngisini). Jadi saya tuh mulai benci sama matematika. Pokoknya pengen aja menghindari matematika yang rumus-rumusan ribet itu. Untungnya jaman kuliah saya nggak ketemu lagi dengan yang namanya rumus matematika dan segala tetek bengek rumus-rumusnya.

Pengalaman Ngajar Les Matematika: kudu Sabar!



Yup, sudah setahun ini saya menjadi pengajar les. sebenarnya ini jauh dari bayangan bisa mengajar les, bahkan sejak dulu hal yang paling dihindari: mengajar. Sungguh itu tanggung jawabnya berat ditambah kepribadian saya -yang sangat amat saya sadari- yang kurang sabar menghadapi sesuatu. wkwkwkw 

Berawal dari tahun lalu, tetiba tetangga meminta anaknya yang kelas 6 les secara intensif karena menjelang ujiaan (pada akhirnya ujian ditiadakan karena Covid-19). Karena sungkan menolak, akhirnya saya terima dengan fokus les bahasa dan matematika. Lama tak melihat rumus-rumus matematika walau itu pelajaran anak SD awalnya membuat sedikit kepayahan. Tapi sembari membaca akhirnya bisa menjelaskan materi matematika satu persatu lagi. 

Sekarang  anak bimbingan les kelas satu smp, setiap hari saya mengajari les dan mendampinginya mengerjakan tugas-tugas kelas daring.
Yang saya ikut pelajari dalam mengajari matematika pada anak sekolah adalah perlunya kesabaran ekstra dan super pelan dalam menjelaskan. Beberapa kali perlu mengulang hingga berkali-kali sampai dia paham. 

Ditambah lagi, entah guru sekolahnya jarang sekali mengadakan zoom clas untuk sekadar menjelaskan materi. Lebih seringnya langsung masuk ke tugas tanpa penjelasan daring. 

Saat ini pelajaran sedang masuk pada fungsi aljabar. Saya berusaha menjelaskan pelan-pelan cara menghitung perkalian aljabar.  
15 menit pertama, selalu aman dan lancar dia memerhatikan. 15 menit berikutnya... tanda-tanda bosan melanda. Mulai menguap,lama dalam menjawab maupun menghitung. Kalau sudah begitu saya akan menjeda belajarnya. Karena memaksa untuk memerhatikan juga akan percuma. 

Sepertinya ini adalah akibat dulu pernah benci nemen sama matematika. Malah kuwalat jadi ngajar matematika. Jadi, jangan terlalu benci dengan sesuatu, begitu pula kebalikannya. Jangan   terlalu cinta dengan sesuatu karena Allah Maha Membolak-balikkan hati manusia. Eaaaa.. 


Jadi, punya pengalaman dengan matematika yang paling diingat,nggak?? 

 

*tulisan ini diikutsertakan dalam kegiatan nulis bareng Ning Bloger Suroboyo* 

November, Minggu ke-2


Rie agustina
Selain Suka Pantai, aku juga suka kamu :) Kunjungi Tulisan saya lainnya di Jurnalrieagustina.com

Related Posts

5 comments

  1. Ada. Jatuh cinta sama master matematika, Kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woo pengalaman yang sungguh menarik. Pasti kalau jaman sekolah sering dibantu ngerjain PR tuh.

      Delete
  2. Matematika SMA bikin aku modyar juga, Kak 🀣
    Udah nggak ada pelajaran SMP dan SMA yang aku ingat 🀣. Wong sehabis ulangan, rumusnya langsung menguap juga dari otak 🀣 jadi udah nggak ada yang nyangkut hingga sekarang wkwkwk

    Mengajar les selain otak dikuras, emosi juga diajak naik turun 🀣. Kalau bertemu anak yang cepat tanggap dan rajin, rasanya senang sekali. Saat bertemu anak yang berkebalikannya, di situ tantangan dimulai. Tapi jika anak yang kurang ini, kelak bisa berhasil ketika ujian, sebagai tim pengajar rasanya sueneng sekali bisa berhasil membantu si anak 😁 Kakak ngerasain hal seperti itu, nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. iya kaaak.. jaman SMA tuh ampun dah matematikanyaa..
      Iyaaa setuju banget, pas dulu masih kelas 6 massih masuk sekolah sebelu covid tuh dikasih laporan kalau nilai ulangannya naik setelah kuajari itu rasanya seneng banget. Hahah sambil batin, ternyata bisa juga ya ngajar. Padahal dulu ampun2 menghindari banget yang namanya ngajar. Mungkin kualat.. hehehe

      Delete
  3. aku g benci tapi g pinter juga perkara matematika. dibilang suka banget ya g juga, tapi emang butuh. apalagi kerjaanku sekarang ngitungin angka, jadi matematika itu temen terbaik lah buat kerjaanku!

    ReplyDelete

Post a Comment