Selamat Menempuh Hidup Baru, Saki

5:26 AM

Tahun ini sepertinya jadi tahun yang penuh kejutan bagi saya. Satu persatu sahabat dekat menikah. Dengan tiba-tiba dan jarak waktu berdekatan.
Pertama, Dini.
Kedua, Sakinah, sahabat tumbuh kembang saya selama 12 tahun ini. Dan ini yang asli bikin kaget. Karena memang mendadak sekali. Walaupun saya tahu Saki dan Mas Besta sudah menjalin hubungan selama 8 tahun.
Persiapan mereka yang tiba-tiba. Hanya 2 bulan sebelum hari H. Waktu lebaran kemarin tiba-tiba Saki buka suara di grup obrolan Agrita

"Sabtu malem ntar aku berencana melangsungkan acara lamaran ehehe"
“Laaah kok NDADAK??? "
posisi lagi mudik dan ternyata Anggik juga harus balik ke Cimahi.


Saki yang Akad, Saya dan Anggik yang Mewek
Tepat 4 Agustus mereka melangsungkan pernikahan. Saya dan Anggik diminta untuk ambil foto dan video serta live di instagram doi..
Nah, sebelum Ijab Saki masih berada di kamar. Sementara kami (saya dan Anggik) di luar kamar untuk persiapan dokumentasi.
Si Saki pegang HP saya untuk menonton livenya mas Besta ijab, Anggik pegang HP Saki, dan Saya pegang HP anggik.
Lah kok jadi Tuker2an gini?
Obrolan di grup sambil nunggu sambut - sambutan dari pihak mempelai. Jadi lucu, ini ID Line nya siapa, yang ngetik siapa. (FYI, saya bertahan install line cuma demi obrolan grup sama mereka, padahal ya kami juga ada grup WA tapi nggak kepake) . 

Cantiknya Pengantin Aku 


Lah pas Mas Bes ngucapin ijab dalam satu tarikan nafas kok jadi saya dan Anggik yang mewek. Ada air mata di pojokan yang keluar. Hehhe.. Dasar cengeng.
Teman 12 tahun tumbuhku, sahabat sebangku selama dua tahun di kelas IPS,  yang bisa memaklumi kalau saya marah-marah di grup, sambat teros di grup tentqng masalah-masalah yang tidak bisa saya ceritakan pada orang lain. Sahabat yang selalu menganggap sqya ibu peri, akhirnya sah jadi istri orang.



Bertemu ponakan-ponakannya Saki
Sejak SMA saya dan Anggik memang sering main ke rumah Saki, sebagai anak terakhir dari 7 bersaudara, ponakan-ponakan Saki ini banyak banget dan sering berada di rumah Saki. Sampai yang umurnya nggak jauh beda dari kami pun ada. 

“Mbak Ria, Mbak Anggik"
Seorang lelaki berkopyah dengan batik merah menyapa kami. Sepersekian detik saya mencoba mengingat. 
"Loh Izzul.. Ya Ampuuun udah gede“ saya dan Anggik kaget, salah satu ponakannya Saki, Izul, (lupa nama lengkapnya) menyapa.

Tak lama ganti adiknya Izul, Iza yang menyapa. Jadi rada heboh gitu. Waktu cepat bnget sih, dulu pertama ketemu anak-anak ini masih bocah SMP dan SD, terus udah lama nggak ketemu. Si Izzul angkatan 2013, masih belum lulus. Masih kuliah jurusan Arsitek di Malang. Adiknya si Iza baru lulus tahun kemarin dari sekolah fashion design di Bandung.
Dari kiri: Iza, Anggik, Saya, Izzul, Adeknya Iza

Karena ini ponakan temen, anggep aja ponakan juga ya. Wkwkw


Dipaksa Makan Pisang dari Seserahan Manten
Jam sudah menunjukkan pukul 10 lebih, saya dan Anggik niat pamit. Eeeh lah kok sama Mbak Lina (kakak tertuanya Saki, ibunya Izul sama Iza) suruh ambil pisang hantaran.

“loooh ben cepet ketularan, ayo iki sing jomlowan-jomlowati ndang njupuk“
(looh biar cepet ketularan, ayo ini yang jomlowan, jomlowati cepet ambil) 

eh bapaknya Izul nyaut juga suruh ngambil. Jadi mau nggak mau ya akhirnya nerima pisang itu. Tante Liliana juga ngomong suruh cepet makan, sambil ngasih kotak berisi jajanan buat sangu pulang. Hehehe.. 

"kalian harus mengikuti tradisi" si Saki berbisik lirih sambil nyengir. 



Ketemu Ryo
Sorenya, saya dan Anggik datang lebih cepat di resepsi. Pas kami datang acara temu manten belum selesai. Akhirnya kami menunggu di depan dan ketemu Ryo. 

Di acara resepsi, ada band tamu yang mengisi. Saki sebelumnya sudah cerita kalau ternyata salah satu personil band yang ngisi di resepsinya adalah teman sekelas kami sewaktu SMA, si Ryo. Kami sekelas waktu kelas X. Gegara temen sendiri katanya dapat bonus jumlah lagu yang dinyanyikan.

Ryo ini juga adik kelas satu jurusan di kampus saya, Sastra Indonesia. Karena sempat istirahat setahun setelah lulus SMA.Udah lama sih ya nggak ketemu Ryo ini, paling cuma sekadar sapa di Sosmed.

Anggik dan Ryo ini sama-sama punya suara bagus. Dulu kalau waktu kelas kesenian mereka suka nyanyi. Ehe

Reuni sama dua vokalis kelas X4


Anggik Nyanyi, Yey!!!
Sudah lama banget nggak lihat anggik nyanyi. Hihi.. Kali ini demi Saki, doi sudah nyiapin dari jauh-jauh hari. Walaupun ternyata ada sedikit masalah, tapi saya tetap suka.Wkwkw...  aslinya yang saya harapkan sih doi duet sama Ryo,, menyanyi maksudnya. Ternyata si Ryo cuma main Saxophone. Eh tapi Ryo nyanyi juga sih, lagu akad.Udah lama banget nggak lihat mereka nyanyi.


Biar wajah kita fake, yang penting persahabatan kita nggak fake. -drh. Anggik Tamba-

 

Satu persatu sahabat mulai kehidupan barunya. Semoga berbahagia.


Salam Ibu Peri ❤️❤️

You Might Also Like

0 comments