Pelajaran Hidup Memasuki Usia 28

14 comments

 


Pelajaran Hidup Memasuki Usia 28 — Delapan hari pascaulangtahun saya yang ke-28. Sebenarnya tulisan ini sudah saya tulis sebagian sejak tanggal 19 lalu, tepat di hari ulang tahun. Tapi karena kesibukan dan pekerjaan yang menumpuk (halah alesan!), saya hampir melupakan draft ini.

Kebetulan malam ini nggak bisa tidur gegara tadi sore nyeruput kopi instan. Sialan emang bikin mecicil sampai jam dua malem gini.

Tepat kemarin 19 Agustus, usia berada pada titik 28.Tidak ada perayaan berlebih karena memang dalam keluarga sejak kecil tidak pernah merayakan ulang tahun sebagai hari yang sangat spesial, hanya ucapan-ucapan dari keluarga dan teman-teman terdekat saja. Memang tidak banyak seperti orang-orang. Dan memang yang saya harap begitu. Yang penting kualitas, bukan kuantitas.

Sebenarnya saya ingin sekali merayakan ulang tahun dengan menepi ke pedesaan dan pantai yang pernah saya lakukan di tahun 2018, tapi gara-gara Corona membuat saya masih was-was untuk ke luar kota. Karena di rumah ada orang tua yang memiliki riwayat penyakit yang harus saya jaga juga.

Ketika Belum Menikah dan stereotip keluarga besar

Saya selalu percaya bahwa jodoh akan datang di saat yang tepat. Saya sudah pernah menuliskan sebelumnya, kenapa belum menikah di usia lebih dari duapuluh lima.

Sejak awal tahun rasanya semakin berat, saya selalu berusaha bertahan pada diri sendiri. Tidak banyak bercerita pada banyak orang, karena saya rasa juga percuma. Sebagian besar akan menghakimi dengan cercaan “kakean sambat ae" (kebanyakan mengeluh)

Dua puluh delapan, di saat teman-teman saya sudah memiliki anak dua hingga tiga, bahagia dengan keluarganya. Saya masih gini-gini aja, tetap melakukan rutinitas. Belum ada pencapaian yang berarti. Saya berusaha menikmati itu semua, karena memang pencapaian setiap orang tidak bisa disamakan.

Semenjak awal tahun ini, menjelang mmur duapuluh delapan semakin berusaha bertahan (terutama  dari desakan keluarkan besar) perihal “kapan"  "ndang" (segera) yang tentunya arahnya sudah jelas perihal pernikahan. Meski terkadang   membuat saya lelah, dan hanya mampu menjawab dengan senyum.

Mungkin saya keras kepala, ngeyel dan egois. Saya tetap bertahan, membangun benteng pada orang asing yang mungkin hanya ingin sekadar kenal. Apalagi dikenakan, karena selalu merasa tidak nyaman. Tapi entah selalu saja perasaan lebih dulu bekerja daripada logika.

Ketika merasa tidak nyaman, saya akan mundur perlahan. Membangun benteng, dan menutup diri serapat-rapatnya. Asli ini sikap yang paling buruk dalam diri saya. Sombong dan ketus, mungkin orang akan memandang seperti itu. Tapi jujur. Saya hanyalah seorang introver yang susah bergaul dengan orang asing (terutama lawan jenis) secara langsung. Apalagi hanya basa-basi semata.

Hanya satu yang saya inginkan, bisa kah biarkan saja jodoh itu mengalir apa adanya? Yang sama-sama klik di hati, sama-sama karena memang kesiapan kedua belah pihak? Tanpa ada paksaan ataupun desakan dari manapun atau kalau memang bisa berjodoh dengan lelaki yang sesuai dengan kriteria idaman.

Saya sepenuhnya menyadari, orang tua semakin memasuki usia lebih lanjut dan menginginkan anak bungsunya ini segera memiliki pendamping. Tapi untuk kali ini, bisakah saya mendapatkan apa yang memang saya butuhkan? Yang memang saya (dan Tuhan tentunya) pilih. Tapi, kebahagiaan bukan hanya dicapai melalui menikah, saat ini kan? 

 

View this post on Instagram

Kepada diriku, Terima kasih sudah bertahan sampai sejauh ini Terima kasih untuk tetap kuat Di saat tekanan hidup semakin banyak di sana-sini Terima kasih sudah mau bersusah payah berjuang keluar dari zona nyaman Terima kasih sudah susah payah mencoba percaya diri saat celaan fisik yang datang bisa membuat down Terima kasih sudah berusaha menjadi penyabar, meski masih sering nangis sendirian. Terima kasih untuk tetap tatak meski hati sering ambyar . Semoga, Semakin kuat dalam menjalani hidup yang semakin emboh ini Mari dibuat senang-senang dan coba tertawa Kurang-kurangin insecure tentang masa depan. Kurangi menyesal atas masa lalu yang telah berlalu. Belajar untuk hidup utuh atas masa kini. . Mari berbahagia selalu, meski kenyataan pahit terus mengikuti. Mari menjadi dewasa yang menyenangkan, bukan jadi tua yang menyebalkan. Dan... selamat datang 27. :)) -Dari aku, kepada diriku-

A post shared by Ria agustina (@rieagustina) on

Stereotip Keluarga Besar

Saya selalu tidak nyaman ketika ditanya perihal pernikahan yang itu datangnya bukan dari orang tua. Yap, keluarga besar yang selalu membanding-bandingkan saya dengan sepupu yang sudah terlebih dulu menikah.  Besar dan tumbuh di lingkungan dengan kultur keluarga Jawa pedesaan yang masih kental, menganggap bahwa usia 28 sudah terlalu tua belum mempunyai pendamping. Menganggap bahwa harus segera menikah agar bahagia. Iya, sepupu-sepupu perempuan saya menikah di usia 16 - 22 tahun, sedang sepupu laki-laki di Usia 20-25 tahun. So, bisa dibayangkan kan bagaimana posisi saya dalam keluarga besar? Apalagi beberapa hari lalu, saya mendapat kabar bahwa ponakan di Madiun (ponakan ya,, dia manggil saya bulek/tante 😂)  yang baru lulus SMA bakal menikah dalam waktu dekat. Biasanya saya memilih menjadi silent reader di grup keluarga daripada harus menjawab pertanyaan hal tersebut.

Pelajaran hidup sebagai Bekal menapaki  umur  28

Memasuki umur 28 ini saya mulai menikmati dan bangga pada  diri sendiri yang sedang senang-senangnya belajar banyak hal. Setelah 5 tahun pascakelulusan hanya melakukan rutinitas yang itu-itu saja. Kini mulai semangat  menulis blog lagi setelah beberapa tahun nggak tersentuh, berkesempatan bertemu dengan teman-teman Bloger (sedikit menyesal vakum nulis di blog 4 tahun lebih) dan kini mulai berjejaring dengan beberapa komunitas.

Memasuki usia 28 yang paling jelas adalah harus kuat dan tahan banting! (tapi nyatanya tetep aja hatinya fragile mirip barang pecah-belah).
Ada beberapa pelajaran yang dapat saya petik dalam perjalanan menempuh usia duapuluh delapan ini sebagai bekal ke depan agar tetap waras menjalani hari-hari.

1. Tidak boleh iri terhadap pencapaian orang lain

Yup, belajar untuk tidak iri atas pencapaian orang lain, tidak mudah iri atau ngerasa minder karena belum bisa seperti yang lain. Belajar untuk menyadari, bahwa setiap orang memiliki waktunya sendiri. Bisa cepat atau lambat.

2. Terus belajar

Manusia harus terus belajar dalam hidup, karena kehidupan ini bersifat dinamis dan selalu berkembang. Misalnya dalam hal teknologi di ea kini. Jika kita tidak belajar, tentunya akan tertinggal, bukan? 

3. Tidak ada kata terlambat untuk memulai sesuatu

Di titik 28 ini saya malah sedang semangat-semangatnya belajar banyak hal baru. Benar-benar ingin memanfaatkan waktu luang dengan baik agar waktunya ngga habis untuk nyecroll-nyectoll sosmed. 

4. Belajar mengelola emosi

Mengelola Emosi, barangkali adalah hal paling sudah saya lakukan. Ada satu hari di mana saya bisa tertawa lepas tapi dalam sekejap saja bisa berubah menjadi sedih dalam sekejap. Melatih diri untuk tetap tegar dalam hal apapun. 

5. Kita tidak akan siap dalam hal apapun, jadi jangan overthingking dan insecure

Overthingking Will Kill You. Saya tipe pemikir, segala hal apapun bisa saya pikirkan sampai dalam. Kadang membuat saya gelisah dan cemas tentang sesuatu yang bahkan belum tentu terjadi. Melatih agar tak Ovrtthingking dan insecure berlebihan juga cukup menjadi konsentrasi saya akhir-akhir ini. Melatih  untuk tetap berfikir hidup saat ini. Mengurangi bayangan dan ketakutan akan masa depan. 

6. Kita Tidak Bisa mengontrol orang lain, yang bisa dilakukan ialah mengontrol diri sendiri

Itu tadi pelajaran hidup yang saat ini saya terapkan untuk menjalani hari-hari usia 28. Selamat menempuh usia 28 wahai diri sendiri, kita nggak tahu perjalanan ke depan. Apakah semakin bahagia, semakin banyak ujian, atau Tuhan akan menyatukan saya dengan orang yang benar-benar saya butuhkan? Mari bekerja sama untuk tetap kuat, ya!

Ada pesan yang mungkin teman-teman berikan untuk saya sebagai perjalanan di Usia yang ke-28 ini? 

Rie agustina
Selain Suka Pantai, aku juga suka kamu :) Kunjungi Tulisan saya lainnya di Jurnalrieagustina.com

Related Posts

14 comments

  1. Bener banget, maakin ke sini aku makin sering ovethinking. Makin maunya banyak, misal orang lain harus ngertiin apa yang aku rasakan. Hikss ....
    jujur aku sedih baca tulisan ini, sma banget yang aku rasakan. Tapi, mungkin karena ku punya tanggungan kuliah jadi nggak terlalu banyak sodoran pertanyaan. Tapi, jelas aku memikirkan buat ke arah sana. Semangat ya mbakku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Veraa... Makasih ya sudah baca curhatan ini. Iya ovrrthinhkingnya ini lho yang kadang menghambat. Jujur akhir-akhir ini juga semakin insecure. Banyak yang dipikirin.

      Iya, ayo segera diselesaikan kuliahnya. Kamu juga semangat,ya 🤗🤗

      Delete
    2. aku banyak belajar dari curhatan mbak :) aku pun begitu,,, pegel rasane wkwkwkw trus2 overthinking hihi

      Delete
    3. wkwkwkwk... overthingking iki masalahe ra enek obate sing di dol. coba enek wes tak tumbas e neng apotik...

      Delete
  2. Kak Rie, selamat ulang tahun 🥳 walaupun telat tapi semoga berkenan dengan ucapan selamat dariku 😁

    Semoga kak Rie bisa selalu mencintai diri sendiri. Apapun pilihan hidup yang diambil, jangan pernah menyesalinya karena segala sesuatu pasti ada pembelajaran dibaliknya 😉 juga jangan lupa untuk me-time agar bisa selalu waras hahaha.

    Sekali lagi, selamat ulang tahun 🥳 berkat kesehatan dan rejeki berlimpah-limpah untuk kakak 🙏🏻

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terma kasih, kak.... ehehe iyaa karea nulisnyapun juga telat. hihihi...

      Aamiin..amiin... masih terus belajar untuk tetap jadi diri sendiri, mencintai diri sendiri. walaupun masih suka overthingking.

      sekali lagi, terima kasih , kak!

      Delete
  3. Selamat ulang tahun Mba Rie! ❤️ Semoga apa yang dirindukan, segala impian dan cita-cita bisa diwujudkan ya (:

    Aku pernah ada di masa insecure dan takut sekali dengan pendapat orang lain tentang hidup yang kujalani. Namun, makin ke sini aku mulai sadar bahwa kita nggak bisa hidup menyenangkan semua orang. Yang penting diri sendiri bahagia dan hubungan dengan Tuhan tetap erat.

    Semoga Mba Rie bahagia selalu yaa 💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo kak Jane, terima kasih ucapannya... Amiin.. amiin...

      Iya, mungkin sekarang lagi ngalami fase overthinking parah. bener banget, kita nggak bisa menyenangkan semua orang, mungkin yang dilakukan harusnya hanya menyenangkan diri sendiri.

      iya Kak, Jane. semoga Kak jane juga bahagia selalu yaa... :)

      Delete
  4. Selamat ulang tahun mba Rie 🥳🎉

    Semoga sehat, bahagia, dan sejahtera. Dan semoga dimudahkan dalam menjalankan rencana-rencananya, dilancarkan rizkinya, dan dilapangkan usahanya 😍 kalau soal pernikahan, saya cuma bisa bilang tetap percaya pada diri sendiri mba, jangan sampai memutuskan menikah hanya karena desakan orang. Kita nggak bisa asal mecintai seseorang apalagi untuk sampai tahap pernikahan. Karena sebisa mungkin, kita hanya menikah satu kali bersama orang yang tepat, yang bisa mencintai kita sepenuh hati dan jiwa 💕 semoga mba Rie suatu hari nanti dipertemukan dengan garis jodohnya, dan bisa bahagia bersama selamanya 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Eno.. terima kasih atas ucapannya..
      aamiin.. aamiin...

      hihihi iya... saya maunya juga giu. karena menikah itu yang menjalani kita dan pasangan. Nggak mau salah melangkah apalagi hanya karena desakan,kan. Hal paling dipikirkan secara matang.

      Amiin..amiin... semoga begitu :))

      Delete
  5. Makanya saya sengaja enggak pernah main ke rumah saudara lagi. Menghindar dari pertemuan keluarga besar. Di usia 25 ini rentan banget ditanya-tanya pencapaian hidup. Saya sudah sadar diri banyak gagalnya, dan enggak mau menambah penderitaan itu dengan nasihat-nasihat para kerabat yang gemar menggurui soal kehidupan.

    Sudah mengontrol diri buat enggak iri, tapi anehnya mereka yang suka membandingkan. Haha.

    Dengan bertambahnya umur yang ke-28 ini, saya ucapkan selamat. Semoga sehat sentosa dan semakin menikmati hidup. Semoga urusan-urusannya diperlancar. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo kak Yoga, terima kasih ucapannya.

      hahaha toss dulu, aku akhir-akhir ini males sih kalau bertemu keluarga dan menanyakan hal serupa. pas Pandemi ya intensitas ketemu lebih sedikit. apalagi pas hari raya kemarin nggak mudik.

      bener, berusaha enggak iri. tapi ketika dibanding-bandingkan itu rasanya gimana gitu..

      Delete
  6. Pertama saya ucapkan selamat ulang tahun ke 28 ya kak Rie. 🎉

    Memang kalo di desa umur segitu belum punya pasangan akan ditanya kapan nikah atau kawin. Sebenarnya bukan tidak mau sih tapi kita kan harus cari pasangan hidup yang sesuai keinginan kita, agar tidak menyesal di kemudian hari bukan. Saya punya teman wanita yang akhirnya menikah di usia diatas 30 tahun, jadinya usia 28 menurutku masih relatif lah.

    Makasih banyak atas pelajaran hidup ya kak, aku yang sudah 30an saja kadang belum ngerti, manfaat apa saja yang sudah aku lalui selama ini. Soalnya kebanyakan main hape kali ya.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima Kasih, Mas Agus :D hehe iya, orang-orang yang hidup di desa masih berfikir bahwa menikah di usia duapuluh lima ke atas itu sudah telat sekali.

      iya, yah kecuali memang sudah takdir tapi kan kita maunya tetap yang diinginkan. heheh

      Delete

Post a Comment